Tato Mentawai Hampir Punah

Kebudayaan tato Mentawai, yang dikenal dengan nama titi hampir punah. Dari sekitar 40 pulau yang ada di Kepulauan Mentawai, Sumatra Barat, kebudayaan titi hanya tersisa di Pulau Siberut.

Hal ini diungkapkan oleh pembuat film dokumenter tentang titi, Rahung Nasution, Kamis (7/7) dalam bedah film Tato Mentawai di Sekolah Tinggi Pariwisata, Bandung.

Rahung mengatakan bahwa titi mulai terancam sejak pemerintahan Soekarno, tepatnya saat dikeluarkan kebijakan melalui SK No.167/PROMOSI/1954 yang memerintahkan Suku Mentawai meninggalkan tradisi tato dan kepercayaan mereka, Arat Sabulungan.

Rahun menambahkan, karena keluarnya kebijakan yang represif tersebut, Suku Mentawai pun mulai berubah pola pikir. Secara perlahan, kebudayaan titi mulai ditinggalkan, dan agama resmi yang diwajibkan oleh pemerintah sudah merebak.

Budayawan Felix Feitsma, yang turut hadir berkata, “Sekarang, hanya sikerei atau dukun suku Mentawai yang bertato. Para pemuda sudah meninggalkan kebudayaan tersebut dan berpindah agama ke Katolik.”

Felix juga mengatakan bahwa pemerintah belum tergerak untuk melestarikan kebudayaan yang mulai punah ini. “Tapi, dengan berlangsungnya acara disukusi seperti ini secara terus-menerus, saya yakin pemerintahan pun secara perlahan akan sadar dan mulai bergerak,” tambahnya.

Usaha pelestarian yang dilakukan sekarang hanyalah berupa diskusi dari satu tempat ke tempat lain. Selain itu, pembuatan film dokumentasi tentang titi ini juga salah satu upaya yang dilakukan oleh masyarakat.

sumber: nationalgeographic.co.id

About indopoints

indonesia cerdas indonesia berwawasan

Posted on Juli 8, 2011, in Discovery. Bookmark the permalink. 2 Komentar.

  1. Yaaah sayang banget yaah,.. budaya Indonesia udah hampir punah dimana-mana. mulai dari koteka, anak rimba, sampai ini tato mentawai.
    kalo boleh tau tato mentawai itu, yang ditatonya pake tulang babi bukan ya? hehehe… sory kalo salah…

  2. kalo ga salah benar..kalo benar berarti betul

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: